Selasa, 08 Mei 2012

Anak rumahan pergi merantau



Ini kisah gue sebagai anak rumahan yang gak pernah pergi jauh sendirian kecuali sama saudara dan keluarga. Dan sekarang harus hidup sendiri jauh dari keluarga.  Rasanya kayak banting setir tau gak, saat gue pergi jauh sendirian untuk yang pertama kalinya.*jlebb. Apa lagi perginya ke jogja, wew hati gue rasanya nano-nano. Ada senang dan ada susahnya juga. Senangnya, karena gue bisa cari pengalaman dan chanel. Dan sedihnya karena gue ninggalin kedua orang tua gue. Hah rasanya pengen nangis. Secara gitu ya gue kan anak terakhir, jadi orang tua gue cemas banget sama gue. Ninggalin gue sendirian di kota Jogjakarta yang terkenal dengan pergaulannya yang bebas. Awalnya  gue gak dibolehin sama bokap buat tinggal disini dan bokap denger gue mau bimbingan belajar di jogja itu uda parno banget. Dan gue berusaha buat menyakinkan bokap kalau gue bisa hidup disana dan berhati-heti buat jaga diri gue. Buat ngeyakinin hati sang nyokap itu gak mudah. Butuh waktu yang lama buat menyakinkan beliau. Secara gitu ya bokap gue kan termaksuk bokap yang kolot. Kalau nyokap sih tergantung kemauan gue apa, yang penting gue seneng dan nyaman. Gue juga pernah tertekan waktu bokap ngeputusin kalau gue harus melanjutkan ke kebidanan. Waktu itu gue sempet drop banget, dan malahan gak konsen buat belajar. Secara gitu ya keinginan gue adalah pengen jadi pengusaha kalau enggak entertaiment. Ke kolotan bokap gue bikin gue menderita.harus jadi ini harus jadi itu. Gue sempet lhoh punya pikiran buat kabur dari rumah, dan gue urungkan itu semua. Karena setelah gue pikir-pikir niatan bokap buat mengatur masa depan gue itu karena beliau gak au kalau gue sebagai anak terakhirnya gak boleh gagal lagi kayak kakak-kakak gue.
Entah bokap gue kesambet jin apaan gitu ya, tiba-tiba bokap menyarahkan semua masa depan gue di tangan gue. Gue pernah tanya ke bokap tentang kelanjutan sekolah gue, ‘pak, ini jadinya gimana? Wulan jadi sekolah di kebidanan???’, ‘ sekarang bapak pasrah sama kamu, kamu mau sekolah dimana? Yang penting kamu nyaman dan senang’. Wuih denger kata-kata bokap, gue kayak burung yang lepas dari sangkar tau gak.#plakk. Sumpah seneng banget gue, akhirnya doa gue terkabul. Dan hal ini sama kayak waktu gue minta bimbingan belajar di jogjakarta. Yang awalnya bokap gak suka dan gak setuju kalau gue bimbingan disana. Entah bokap kesambet malaikat apaan akhirnya bokap gue menyetujui gue hidup dan tinggal selama 1 bulan di jogja. Dan gue seneng banget dong, karena disini temen gue banyak. Rata-rata ptemen gue bimbingan di Jogja, jadi gue gak sendirian disini.
Ini semua kayak sebuah fase perubahan dalam hidup gue. Gue harus bisa mandiri dan menjaga diri gue sendiri di kota besar ini. Dan gue harus buktiin pada mereka semua kalu gue bisa !!. SEMANAGAT.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar